Sunday, May 16, 2010

Statement Of financial position IFRS for SME's

NAMA KELOMPOK :

ADAM FEBRIAN NISPAWIJAYA C1C007061
FAJAR KURNIA IMAM SAPUTRA C1C007089
DEVID PUJI ARIYANTO C1C007106

PENDAHULUAN
Modul ini berfokus pada penyajian laporan posisi keuangan IFRS untuk UKM. Modul ini memperkenalkan pelajar kepada IFRS untuk UKM, membimbing pelajar melalui teks resmi, mengembangkan pembelajar terhadap pemahaman tentang persyaratan melalui penggunaan contoh dan menunjukkan penilaian signifikan yang dibutuhkan dalam penyajian laporan posisi keuangan. Agar dapat mengembangkan kemampuan peserta didik untuk menyajikan laporan posisi keuangan sesuai dengan IFRS untuk UKM.
Tujuan Belajar
Anda harus mengetahui persyaratan pelaporan keuangan untuk penyajian dalam laporan posisi keuangan yang sesuai dengan IFRS untuk UKM. Selain itu, dengan selesainya studi kasus yang mensimulasikan aspek dari aplikasi dunia nyata dalam pengetahuan, Anda harus sudah meningkatkan kemampuan Anda untuk menyajikan laporan posisi keuangan sesuai dengan IFRS untuk UKM. Khususnya Anda harus sesuai dengan konteks IFRS untuk UKM:
• Mengetahui tujuan laporan posisi keuangan
• Memahami persyaratan untuk penyajian laporan posisi keuangan
• Dapat mengklasifikasikan aktiva dan kewajiban lancar atau tidak lancar.









Pembahasan

IFRS untuk UKM
IFRS untuk UKM ini dimaksudkan untuk diterapkan dalam tujuan umum laporan keuangan entitas yang tidak memiliki akuntabilitas publik. IFRS untuk UKM mencakup persyaratan wajib dan materi lain (non-wajib) yang diterbitkan. Materi yang tidak wajib meliputi:
• Sebuah pengantar, yang memberikan pengenalan umum ke IFRS untuk UKM dan menjelaskan tujuan, struktur dan otoritas.
• Panduan pelaksanaan, yang meliputi laporan keuangan ilustratif dan pengungkapan checklist.
• Dasar untuk Kesimpulan, yang merangkum pertimbangan utama IASB dalam mencapai
kesimpulannya pada IFRS untuk UKM.
• perbedaan pendapat antar anggota IASB yang tidak setuju dengan penerbitan IFRS untuk UKM.
Pengenalan persyaratan
Tujuan umum laporan keuangan sebuah usaha kecil atau menengah adalah
memberikan informasi tentang posisi keuangan entitas, kinerja dan arus kas yang
berguna untuk pengambilan keputusan ekonomi oleh berbagai pengguna yang tidak dalam posisi untuk permintaan laporan yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan khusus informasi mereka.
Bagian ini menentukan macam hal yang akan disajikan dalam laporan posisi keuangan dan memberikan panduan wajib rangkaian hal dan tingkat agregasi. Ini menentukan informasi lain yang akan disajikan baik dalam laporan posisi keuangan atau dalam catatan. Hal ini juga menentukan bagaimana membedakan aktiva lancar dan kewajiban lancar dari aktiva tidak lancar dan kewajiban tidak lancar dan perbedaan antara lancar / tidak lancar harus dibuat.
Lingkup bagian ini
1. Bagian ini memuat informasi yang akan disajikan dalam laporan posisi keuangan dan bagaimana untuk mempresentasikannya. Laporan posisi keuangan (kadang-kadang disebut neraca) menyajikan aktiva suatu entitas, kewajiban dan ekuitas pada tanggal yang spesifik pada akhir periode pelaporan.
2. Minimal, laporan posisi keuangan harus mencakup macam item saat ini berikut jumlahnya:
a) Kas dan setara kas
b) Usaha dan piutang lainnya
c) Aset keuangan
d) Persediaan
e) Aset tetap
f) Properti investasi dicatat sebesar nilai wajar melalui laporan laba atau rugi
g) Aset tidak berwujud
h) Aset biologis dicatat sebesar harga perolehan dikurangi akumulasi penyusutan dan
penurunan nilai
i) Aset biologis dicatat sebesar nilai wajar melalui laporan laba atau rugi
j) Investasi pada perusahaan asosiasi
k) Investasi bersama entitas yang dikendalikan
l) Perdagangan dan hutang lainnya
m) Kewajiban keuangan
n) Kewajiban dan aktiva untuk pajak kini
o) Kewajiban pajak tangguhan dan aktiva pajak tangguhan (ini harus selalu
diklasifikasikan sebagai non-lancar)
p) Perlengkapan
q) Bunga tak terkendali, disajikan dalam ekuitas secara terpisah dari ekuitas
terkait dengan pemilik pada induk perusahaan
r) Ekuitas disebabkan oleh pemilik induk perusahaan

3. Suatu entitas akan menambah akun tertentu, judul dan subtotal pada laporan
posisi keuangan pada saat presentasi tersebut relevan dengan pemahaman tentang posisi keuangan entitas.
4. Sebuah entitas mengakui aset lancar dan tidak lancar, dan kewajiban lancar dan tidak lancar, sebagai klasifikasi terpisah dalam laporan posisi keuangan yang sesuai, kecuali saat presentasi berdasarkan likuiditas menyediakan informasi yang dapat diandalkan dan lebih relevan. Ketika itu berlaku pengecualian, seluruh aset dan kewajiban harus disajikan dalam urutan likuiditas perkiraan (menaik atau turun).
5. entitas harus mengklasifikasikan aset lancar jika:
a) entitas mengharapkan untuk merealisasi aktiva tersebut, atau berniat untuk menjual atau memakainya, pada badan saat siklus operasi normal
b) aset itu terutama untuk tujuan perdagangan
c) entitas mengharapkan untuk merealisasi aktiva tersebut dalam waktu dua belas bulan setelah tanggal pelaporan, atau
d) aset itu kas atau setara kas, kecuali jika dilarang dipertukarkan atau digunakan untuk menyelesaikan kewajiban untuk setidaknya dua belas bulan setelah tanggal pelaporan.

6. Entitas harus mengklasifikasikan seluruh aset lainnya sebagai non-lancar. Ketika siklus operasi normal badan tidak jelas identitasnya, durasi yang dianggap dua belas bulan.
7. entitas harus mengklasifikasikan kewajiban lancar jika:
a) Ia mengharapkan untuk melunasi kewajiban dalam siklus operasi normal entitas.
b) Memiliki kewajiban terutama untuk tujuan perdagangan.
c) Kewajiban tersebut akan dilunasi dalam dua belas bulan setelah tanggal pelaporan, atau.
d) Badan tidak memiliki hak tanpa syarat untuk menunda penyelesaian kewajiban selama setidaknya dua belas bulan setelah tanggal pelaporan.
8. Sebuah entitas harus mengklasifikasikan semua kewajiban lain sebagai tidak-lancar.
9. IFRS ini tidak menetapkan urutan atau format item yang harus disajikan.
Bagian ini hanya menyediakan daftar item yang cukup berbeda atau fungsi untuk menjamin presentasi terpisah dalam laporan posisi keuangan.
Sebagai tambahan:
a) macam item termasuk ketika ukuran, sifat atau fungsi dari item atau agregasi item serupa seperti presentasi terpisah yang relevan dengan pemahaman tentang posisi keuangan entitas, dan
b) digunakan deskripsi dan pengurutan item atau agregasi yang serupa
dapat diubah sesuai dengan sifat entitas dan transaksi, untuk memberikan informasi yang relevan untuk memahami entitas posisi keuangan.
10. Penilaian apakah item tambahan disajikan secara terpisah didasarkan pada penilaian dari semua hal berikut:
a) jumlah, sifat dan likuiditas aset.
b) fungsi aset dalam entitas.
c) jumlah, sifat dan waktu kewajiban.
11. entitas harus mengungkapkan, baik dalam laporan posisi keuangan atau dalam catatan, yang berikut sub-klasifikasi dari batas item yang disajikan:
a) aktiva tetap dalam klasifikasi yang tepat untuk entitas.
b) Penjualan dan piutang lain menunjukkan jumlah hak yang terpisah dari pihak yang berkaitan, jumlah hak dari pihak lain, dan piutang yang timbul dari tambahan pendapatan yang belum dibayarkan.
c) Persediaan, menunjukkan secara terpisah jumlah persediaan:
(I) untuk dijual dalam kegiatan usaha normal.
(II) dalam proses produksi untuk penjualan tersebut.
(III) dalam bentuk bahan atau perlengkapan untuk dikonsumsi dalam proses produksi atau dalam menyediakan pelayanan.
d) perdagangan dan hutang lainnya, menunjukkan secara terpisah jumlah yang terhutang kepada pemasok perdagangan,hutang kepada pihak terkait, pendapatan ditangguhkan dan akrual.
e) ketentuan untuk imbalan kerja dan ketentuan lainnya.
f) bagian dari ekuitas, seperti membayar premi-modal, saham, saldo laba dan
item pendapatan dan biaya yang seperti yang disyaratkan oleh IFRS ini diakui sebagai pendapatan komprehensif lain dan disajikan secara terpisah dalam ekuitas.
12. Sebuah entitas dengan modal saham harus mengungkapkan berikut, baik dalam laporan posisi keuangan atau dalam catatan:
a) untuk setiap kelas dari modal saham:
(I) jumlah saham yang berwenang.
(II) jumlah saham ditempatkan dan disetor penuh, dan diterbitkan tetapi tidak disetor penuh.
(III) nilai nominal per saham, atau saham tidak memiliki nilai nominal.
(IV) rekonsiliasi jumlah saham yang beredar pada awal dan pada akhir periode.
(V) hak, preferensi dan pembatasan yang melekat pada kelas termasuk pembatasan pada distribusi dividen dan pembayaran kembali modal.
(VI) saham pada badan yang dimiliki oleh perusahaan atau oleh anak perusahaan atau perusahaan asosiasi.
(VII) saham disediakan untuk masalah di bawah opsi dan kontrak penjualan saham,
termasuk syarat dan jumlah.
b) deskripsi untuk setiap cadangan dalam ekuitas.
13. Sebuah badan tanpa modal saham, seperti kemitraan atau kepercayaan, boleh mengungkapkan informasi setara dengan yang dibutuhkan oleh ayat 12 (a), menunjukkan perubahan selama periode tiap kategori ekuitas, dan hak-hak, preferensi dan melekat pada masing-masing pembatasan kategori ekuitas.
14. Jika, pada tanggal pelaporan, suatu entitas telah mengikat perjanjian penjualan untuk penyelesaian aset utama, atau sekelompok aktiva dan kewajiban, entitas harus mengungkapkan informasi berikut:
a) deskripsi aset atau sekelompok aktiva dan kewajiban.
b) uraian tentang fakta-fakta dan keadaan dari penjualan atau rencana.
c) jumlah aktiva tercatat atau, jika penyelesaian yang melibatkan sekelompok aktiva dan kewajiban, maka jumlah aktiva dan kewajiban yang tercatat.

















Kesimpulan

Dalam banyak kasus ditemui sedikit kesulitan dalam penyajian laporan posisi keuangan sesuai dengan IFRS untuk UKM. Namun, diperlukan dalam beberapa kasus penilaian penting . Contoh situasi yang mungkin memerlukan penilaian yang penting meliputi:
• membuat perbedaan lancar/tidak-lancar;
• penilaian terhadap tambahan macam item, judul dan subtotal yang relevan untuk memahami laporan keuangan entitas; dan
• apakah penyajian aktiva dan kewajiban dalam perkiraan likuiditas lebih relevan, lengkap dan dapat diandalkan,dibandingkan dengan klasifikasi lancar/tidak-lancar.

Sebuah gambaran tingkat tinggi perbedaan antara kebutuhan untuk penyajian laporan posisi keuangan sesuai dengan IFRS penuh dan IFRS untuk UKM meliputi:
• IFRS untuk UKM ini disusun dalam bahasa sederhana dan mencakup bimbingan secara signifikan lebih sedikit bagaimana menerapkan prinsip.
• Ketika laporan keuangan disajikan kembali secara retrospektif IFRS penuh memerlukan penyajian tiga laporan posisi keuangan. IFRS untuk UKM membutuhkan hanya dua.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment