Friday, June 11, 2010

IFRSs for SMEs

Tony Sulistyo Pambudi C1C005238
M. Rizky Fabianto C1C005244
Guntur Perdana C1C005199

PENDAHULUAN

IFRS untuk UKM adalah versi sederhana dari IFRS. Pedoman ini adalah hasil analisis biaya manfaat secara keseluruhan pemilik dalam mempertimbangkan kebutuhan entitas non-publik bertanggung jawab dan pengguna laporan keuangan mereka, dengan tujuan memberikan alternatif praktis untuk IFRS. Dengan pandangan ini, IASB memberikan pengakuan dan pengukuran persyaratan tertentu oleh umumnya hanya mengizinkan satu perlakuan akuntansi. Perlakuan akuntansi dalam standar umumnya lebih sederhana dari itu diizinkan atau diharuskan oleh IFRS. Selain itu, persyaratan pengungkapan yang dikurangi dari IFRS, dan topik yang tidak relevan dengan UKM telah dihilangkan dari standar. IASB telah menyederhanakan kegunaan standar dengan membatasi revisi atas IFRS untuk UKM untuk sekali setiap tiga tahun. Penyederhanaan ini menyediakan versi IFRS yang tidak terlalu mahal untuk diterapkan daripada IFRS dan mungkin lebih relevan bagi pengguna laporan keuangan UKM. IFRS untuk UKM dirancang untuk memberikan perbandingan komprehensif dan rinci.

PEMBAHASAN

IFRS for SMEs merupakan modifikasi dan penyederhanaan IFRS yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan swasta, pengguna pelaporan keuangan dan meringankan beban pelaporan keuangan pada perusahaan swasta melalui pendekatan biaya-manfaat. IFRS for SMEs adalah akuntansi mandiri dan standar pelaporan keuangan yang berlaku untuk laporan keuangan umum, dan pelaporan keuangan lainnya, melalui entitas yang di dikenal sebagai entitas kecil dan menengah (UKM).
IFRS for SMEs adalah standar yang digunakan digunakan oleh UKM, yang merupakan entitas kecil yang mempublikasikan tujuan umum laporan keuangan untuk pengguna eksternal dan tidak memiliki akuntabilitas publik. Setiap entitas memiliki akuntabilitas publik di bawah IASB. IFRS for SMEs dipandang sebagai kerangka kerja akuntansi untuk entitas yang bukan dari ukuran atau memiliki sumber daya besar. Di Amerika Serikat, istilah "UKM" akan mencakup banyak perusahaan swasta. Jenis-jenis dan kebutuhan pengguna laporan keuangan UKM sering berbeda dengan jenis dan kebutuhan pengguna laporan keuangan perusahaan publik dan entitas lain yang mungkin akan menggunakan full IFRS. IFRS dirancang untuk memenuhi kebutuhan investor mengendalikan modal pada perusahaan-perusahaan di pasar modal publik.
Pengguna laporan keuangan UKM (atau perusahaan swasta di AS) umumnya tidak memiliki kebutuhan yang sama. Demikian sebaliknya, pengguna laporan keuangan UKM lebih berfokus pada arus kas jangka pendek, likuiditas, neraca kekuatan, cakupan bunga dan solvabilitas. Dengan demikian, ada kebutuhan yang signifikan untuk standar akuntansi dan pelaporan keuangan untuk UKM yang akan memenuhi kebutuhan pengguna laporan keuangan mereka ketika menyeimbangkan biaya dan manfaat. IFRS for SMEs dirancang untuk memenuhi kebutuhan itu. Dengan penerbitan IFRS for SMEs, banyak UKM di seluruh dunia, termasuk perusahaan swasta di Amerika Serikat, akan memiliki pilihan lebih untuk menggunakan kerangka akuntansi berbasis IFRS untuk menyiapkan laporan keuangan mereka yang telah disederhanakan.

Beberapa perbedaan kunci berdasarkan IFRS for SMEs:
  • Pengungkapan disederhanakan di berbagai bidang termasuk dana pensiun dan instrumen kuangan sewa.
  • Tidak menggunakan LIFO
  • Goodwill dan aktiva tak berwujud diamortisasi selama jangka waktu tidak lebih dari sepuluh tahun.
  • Penyusutan berdasarkan pendekatan komponen.
  • Sebuah pendekatan yang disederhanakan perbedaan sementara untuk akuntansi pajak penghasilan.
  • Jika kriteria tertentu terpenuhi diperbolehkan untuk pembalikan beban penurunan nilai.
  • Akuntansi untuk aktiva keuangan dan kewajiban yang menggunakan biaya yang lebih besar.
Kelebihan IFRS for SMEs:
  • Ringkas dan lengkap seperangkat dengan prinsip akuntansi yang disederhanakan diatur menurut topiknya.
  • IFRS for SMEs lebih baik dalam memenuhi kebutuhan pengguna laporan keuangan. Sebagian besar perusahaan yang memenuhi syarat untuk IFRS for SMEs fokus pada arus kas jangka pendek, likuiditas dan solvabilitas.
Kelemahan IFRS for SMEs

  • Pada saat ini di Amerika Serikat belum cukup dikenal. Sementara IFRS for SMEs ini mirip dengan IFRS. Di antara investor, pelaku bisnis, kreditur, pendidik, dan pengguna laporan keuangan, beberapa telah menghabiskan waktu yang diperlukan untuk memahami perbedaan dari US GAAP dan dampak yang sesuai tidak siap untuk mengadopsi, atau membuat keputusan bisnis yang penting dengan standar-standar yang ada.
  • Kemungkinan kurangnya komparatif. Karena IFRS for SMEs seperti IFRS, memberikan fleksibilitas yang lebih, aturan yang kurang spesifik dan lebih banyak kesempatan untuk menerapkan penilaian profesional, ada kemungkinan bahwa jenis transaksi yang sama dibuat oleh beberapa perusahaan yang berbeda dapat dilaporkan dalam laporan keuangan. Jadi perbandingannya kurang baik.

KESIMPULAN

IFRS for SMEs adalah versi sederhana dari full IFRS. IASB juga telah menerbitkan petunjuk pelaksanaan dan materi pelatihan untuk mengembangkan standar. Ruang lingkup standar mencakup UKM yang mempublikasikan tujuan umum laporan keuangan untuk pengguna eksternal, dan tidak memiliki akuntabilitas publik. IFRS for SMEs ini tidak dimaksudkan untuk digunakan oleh organisasi-organisasi nirlaba atau badan pemerintah. AICPA telah mengakui IASB sebagai badan standard akuntansi. Anggota AICPA bisa melaporkan laporan keuangan dan disajikan dengan baik atau penggunaan IFRS for SMEs diizinkan menurut undang-undang dan peraturan masing-masing negara.

1 comment:

  1. In manufacturing, low-run injection molds could be 3D printed from stiff, heat-resistant plastics instead of machined from steel, making them less expensive and faster to provide. The BigRep PRO is a 1 m³ powerhouse 3D printer, constructed to take you from prototyping to production. It supplies a highly scalable solution to fabricate end-use elements, factory tooling or more with high-performance, engineering-grade Heated Blanket Queen Size supplies. Compared with different manufacturing and FFF printing solutions, the PRO can produce full-scale, correct elements faster and at decrease production costs.

    ReplyDelete